Kisah Rasulullah Saw Dan Anak Kecil Di Hari Raya Idul Fitri

Suatu ketika di Hari Raya, Sewaktu Rasulullah hendak pergi ke masjid, Baginda mendapati seorang anak yang masih kecil sedang menangis di sebuah sudut jalan. Rasulullah yang sangat berhati lembut dan penyayang kemudian mendatangi anak kecil tersebut, lalu bertanya kepadanya : “Wahai anak, hari ini semua orang sedang bergembira dengan datangnya Hari Raya Idul Fitri, tetapi kamu terlihat menangis seorang diri disini, apa yang terjadi?”

Anak kecil itu menjawab: �Aku sedih, teman-temanku semua bergembira dengan ibu dan ayah mereka, mereka memakai baju baru dan perhiasan baru, sedangkan orang tuaku telah bercerai, ibuku menikah dengan orang lain, ayah tiriku tidak peduli denganku. Dan aku tidak mungkin dapat membeli baju baru.�

Rasulullah kemudian tersenyum haru, lantas memeluk anak kecil tersebut dengan penuh kasih, bagaikan anak Baginda sendiri. Setelah itu Rasulullah berkata padanya : �Wahai anak kecil yang dikasihi Allah, maukah jika engkau menjadi anakku, aku menjadi ayahmu, dan Aisyah menjadi ibumu?�.

Dengan terharu dan senyum yang tidak dapat terlukisakan, anak itu kemudian memeluk Rasulullah dengan erat, air matanya mengalir karena merasakan kebaikan dan kasih sayang Rasulullah kepada dirinya.

Rasulullah kemudian menggendong anak kecil itu dan membawa ke rumah, kemudian menyerahkannya kepada Sayidatina Aisyah untuk dimandikan. Maka beberapa saat kemudian, si anak kecil yang sebelumnya dekil, kotor, bau dan berantakan itu berubah menjadi bagaikan bidadari kecil yang harum dan cantik.

Begitulah kasih sayang Baginda Rasulullah SAW, sanggup mengasihi dan menghibur orang lain demi kebahagiannya. Baginda sangat sayang terutama kepada anak-anak yang masih belum ada dosa. Marilah kita berusaha meneladani akhlak Rasulullah yang sungguh agung, yaitu alah satunya dengan berkasih sayang sesama manusia

About these ads

5 Komentar (+add yours?)

  1. janshor shah
    Des 31, 2010 @ 01:57:19

    suka dan makin suka

    Balas

  2. "R"
    Jun 20, 2011 @ 13:35:31

    izin kopas y, terima kasih

    Balas

  3. Eccha Madrid Velovers
    Agu 30, 2011 @ 04:11:42

    emmmmmmmm siapa nm angkaktnya itu?

    Balas

  4. Janshor Shah
    Jun 09, 2012 @ 14:37:42

    sangat suka, andai aku punya partner yang bisa bahasa spanyol dan berpikir untuk meraih bekal di akhirat.

    Balas

  5. Dodi Subkhi
    Jul 05, 2012 @ 04:32:22

    sayang sekali kisah di atas tidak ada referensi kitabnya, bisa jadi karangan penulis semata. karena setelah saya baca ada kejanggalan dalam cerita tersebut. . kesedihan anak yang digendog oleh Rasulullah bukan karena orang tuanya bercerai, tetapi dikarenakan orang tuanya meninggal terbunuh ketika perang bersama2 Rasulullah melawan orang kafir.

    Balas

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 138 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: